Tuntutan Suami Ingin Bersama Ketika Isteri Sedang Haid

Info Menafaat : Inilah Cara Yang Betul Bagi Tuntutan Suami Ingin Bersama Ketika Isteri Sedang Haid | Dalam syariat, Ada beberapa perkara yang dilarang ketika isteri sedang haid, salah satunya adalah tidak dibenarkan melakukan jima ‘atau hubungan pasutri.

Kemudian, jika suami menginginkan isterinya untuk menyenangkannya di waktu sedang haid, apa yang perlu isteri lakukan? Menolak keinginan suami tentu bukan satu penyelesaian yang baik. Kerana pada dasarnya sang isteri memang harus berbakti pada suami.

Berikut ini adalah beberapa cara melayani keperluan suami ketika haid:

1. Bermesraan dan bercumbu ; Isteri boleh saja menyenangkan suami ketika haid, dan hal ini memang dibenarkan. seperti misalnya bermesraan dan bercumbu selain di daerah antara pusar hingga lutut isteri.

Interaksi semacam ini hukumnya halal dengan kesepakatan para ulama ‘. Sayyidah A’isyah radhiyallahu ‘anha menceritakan, كان رسول الله صلى الله عليه وسلم إذا حضت يأمرني أن أتزر, ثم يباشرني Jika saya haid, Rasulullah telah memerintahkan untuk memakai sarung kemudian beliau bercumbu denganku (HR. Ahmad).

2. Boleh melakukan segala sesuatu dengan tubuh isteri kecuali berhubungan seks : Firman Allah SWT: ويسألونك عن المحيض قل هو أذى فاعتزلوا النساء في المحيض “Mereka bertanya kepadamu tentang haid. Katakanlah:” Haid itu adalah suatu kotoran “. Kerana itu hendaklah kamu menjauhkan diri dari wanita ketika haid ..” Mengenai ayat diatas, Ibnu Qudamah berkata, فتخصيصه موضع الدم بالاعتزال دليل على إباحته فيما عداه

(Ketika Allah hanya memerintahkan untuk menjauhi tempat keluarnya darah, ini dalil bahawa selain itu, hukumnya boleh. (Al-Mughni, 1/24) Selain itu, ada juga hadis lain daripada Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu, ketika para sahabat menanyakan tentang isteri mereka pada masa haid. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, اصنعوا كل شيء إلا النكاح

“Lakukanlah segala sesuatu (dengan istri kalian) kecuali nikah.” (HR. Muslim) Ketika menjelaskan hadis ini, Imam At-Thibi mengatakan, إن المراد بالنكاح الجماع “Makna kata ‘nikah’ dalam hadis ini adalah hubungan intim.” (Aunul Ma’bud, 1/302) Hubungan intim disebut dengan nikah, kerana nikah merupakan sebab utama dihalalkannya hubungan intim.

3. Melakukan melancap dengan bantuan tangan isteri : Orang-orang yang menjaga kemaluannya, kecuali terhadap isteri-isteri mereka atau budak yang mereka miliki;

Maka sesungguhnya mereka dalam hal ini tiada terceIa. Barang siapa mencari yang di balik itu, maka mereka itulah orang-orang yang melampaui batas. (QS. Al-Mukminun: 5 – 7)

Maksudnya, selama suami menggunakan tubuh isteri untuk mencapai klimaks syahwat, maka tidak dinilai tercela. Semoga artikel ini bermanfaat.

Leave a Reply