Doa Ketenangan H̷ati Bila Fikiran Dan Jiwa K̷acau



Ini Doa Ketenangan Hati Bila Fikiran Dan Jiwa Kacau

Hati merupakan salah satu anggota tubuh yang sangat sensitif. Keadaan hati sangat mudah berubah, sesuai dengan apa yang telah dialami. Apabila sesuatu perkara itu perbuatan yang baik tentunya akan dapat menenangkan hati. Namun apabila ia melibatkan sesuatu yang di luar jangkaan maka hati yang bersih akan merasakan kerisauan atau hati tidak tenang.

Dari berbagai masalah yang dialami, sesetengah orang memilih cara tersendiri untuk mencari ketenangan jiwa. Antara aktiviti yang dilakukan ialah seperti bersiar-siar di taman, membaca buku, lepak di kafe dan sebagainya. Selain itu, ketenangan jiwa juga boleh dicari dengan cara mendekatkan diri kepada Allah seperti membaca al-Quran, solat dan sebagainya.

Cara terbaik untuk menenangkan hati ialah dengan cara berzikir atau dengan mengingati Allah. Hal ini juga telah disampaikan dalam al-Quran Surah Ar-Ra’d Ayat 28. Sesungguhnya tidak ada cara lain untuk kita mendapatkan ketenangan hati kecuali hanya dengan mengingat Allah.

Image result for INI DOA KETENANGAN HATI BILA FIKIRAN DAN JIWA KACAU

Sumber : Nasihatustazz

baca lagi cerita dibawah

Tiga golongan manusia yang dicintai Allah | Dalam hadis qudsi ada disebut tiga golongan manusia yang dicintai dan yang paling dicintai Allah SWT iaitu:

Allah mencintai orang yang tawadhu, tetapi Allah sangat mencintai orang kaya yang tawadhu.

Allah SWT mencintai orang yang pemurah, tetapi Alllah SWT sangat mencintai orang miskin yang pemurah.

Allah sangat mencintai orang yang bertaubat tetapi Allah SWT sangat mencintai orang muda yang bertaubat.

Tiga golongan yang dibenci Allah ialah:

Allah SWT membenci orang yang takabbur, tetapi Allah SWT sangat membenci orang kaya yang takabbur

Allah SWT membenci orang yang bakhil, tetapi Allah SWT sangat membenci orang kaya yang bakhil

Allah SWT membenci orang yang tidak mahu beraubat, tetapi Allah SWT sangat membenci orang tua yang tidak mahu bertaubat.

Luqman Al- Hakim pernah berpesan kepada anaknya :

” Sepanjang hidupku, aku hanya memilih lapan kalimah daripada pusaka para nabi untuk dijadikan pegangan hidup, iaitu” :

Apabila engkau solat, jagalah baik-baik fikiranmu

Post a Comment

0 Comments